Tuesday, July 31, 2012

Sebaik-baik Pemimpin : Sultan Muhammad Al-Fateh



"Tidaklah kami pernah melihat ataupun mendengar hal ajaib seperti ini. Muhammad Al-Fateh sudah menukar darat menjadi lautan, melayarkan kapalnya di puncak gunung dan bukannya di ombak lautan. Sesungguhnya Muhammad Al-Fateh dengan usahanya ini telah mengatasi Alexender The Great!" - Ahli Sejarah Byzantine.

Nabi Muhammad SAW pernah bersabda :

"Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam. Pemimpin yang menaklukinya adalah sebaik-baik pemimpin dan pasukan yang berada di bawah komandonya adalah sebaik-baik pasukan." (Hadis riwayat Ahmad bin Hambal)




......

Selepas lebih 800 tahun hadis itu diucapkan oleh Rasulullah SAW barulah menjadi kenyataan.

......

Akhirnya pada 20 Jamadil Awal tahun 857 Hijrah bersamaan 29hb Mei 1435 Masihi barulah kota Konstantinopel berjaya ditawan oleh Sultan Muhammad Al-Fateh, pada usia baginda 21 tahun.

......

30hb Mei 1453 - Suasana pagi itu sungguh syahdu. Tentera Islam melaungkan takbir dan tahmid sebagai tanda syukur dan gembira kerana berjaya menawan kota Konstantinopel. Selepas berlaku pertempuran selama 53 hari dan selepas ramai yang syahid, akhirnya hadis Nabi Muhammad SAW itu menjadi kenyataan.





Apabila tiba hari Jumaat, mereka bersedia hendak mengerjakan solat Jumaat. Timbul pertanyaan siapakah yang paling layak menjadi imam. Sultan Muhammad Al-Fateh mencadangkan gurunya Sheikh Syamsudin Al-Wali tetapi dia menolak secara baik dengan alasan dia sudah tua.


“Carilah orang yang lebih bertaqwa antara kamu bagi dijadikan imam,
kata Sheikh Syamsudin Al-Wali mencadangkan.

Sultan Muhammad Al-Fateh keluar ke kawasan lapang di depan masjid itu. Kemudian baginda menyuruh semua tenteranya berdiri lalu berkata, “Siapakah di antara kalian yang pernah meninggalkan solat fardhu lima waktu, sila duduk!”

Tidak ada seorang pun yang duduk menandakan kesemua tentera Sultan Muhammad Al-Fateh tidak pernah meninggalkan solat fardhu lima waktu.

Kemudian Sultan Muhammad Al-Fateh berseru lagi, “Siapakah antara kalian yang pernah meninggalkan solat sunat rawatib, sila duduk”.

Separuh antara tenteranya duduk. Kemudian Sultan Muhammad Al-Fateh bertanya lagi, “Siapakah di antara kalian yang pernah meninggalkan solat sunat tahajud, sila duduk!”.

Semua yang berdiri duduk kecuali seorang. Dia adalah Sultan Muhammad Al-Fateh sendiri. Semenjak dari akil baligh, baginda tidak pernah meninggalkan solat lima waktu, solat sunat rawatib dan solat sunat tahajud.


"Tuanku yang paling layak menjadi imam," kata Sheikh Syamsudin al-Wali.

Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Hosted Desktop